Kompas.com - 10/05/2022, 16:08 WIB

DENPASAR, KOMPAS.com - Kepada Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Bali I Nyoman Gede Anom meminta Dinkes di tingkat kota dan kabupaten di seluruh Bali untuk meningkatkan pengawasan terhadap kasus hepatitis akut.

Ia mengatakan, berdasarkan laporan dari dinas terkait, kasus hepatitis akut pada anak yang penyebabnya masih misterius belum ditemukan di Pulau Dewata.

"Berdasarkan laporan dari kabupaten atau kota, sampai hari ini belum ditemukan kasus hepatitis yang tidak diketahui penyebabnya di Bali," kata Anom kepada wartawan pada Selasa (10/5/2022).

Baca juga: Wisatawan Asal Surabaya Hilang Terseret Ombak di Pantai Batu Bolong Bali

Anom mengatakan, meski belum terdeteksi di Bali, pihaknya tetap meminta dinas terkait untuk memantau dan melakukan pengawasan melalui pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) di wilayah masing-masing.

"Kita tetap memantau dan menginstruksikan Dinas Kesehatan kabupaten atau kota untuk meningkatkan pengamatannya melalui petugas puskesmas," katanya.

Anom menyebutkan, kasus hepatitis akut ini dapat dicegah sejak dini apabila masyarakat menerapkan pola hidup sehat.

Karena itu, ia mewanti-wanti agar masyarakat tidak lengah. Apalagi, Bali saat ini sudah mulai ramai dikunjungi wisatawan.

"Dengan terbukanya pintu masuk ke Bali dan kita tidak boleh melarang orang datang ke Bali, semua daerah di Indonesia berpeluang terjadinya hepatitis ini, tapi dengan kewaspadaan kita bersama, mudah-mudahan hepatitis ini tidak sampai ke Bali," katanya.

Baca juga: Ajak Wisatawan Berkunjung, Wapres Maruf Sebut Bali Sudah Aman dari Covid-19

Anom mengatakan, apabila ditemukan anak mengalami gejala hepatitis akut langsung dirujuk ke rumah sakit dan ditangani oleh dokter spesialis anak.

"Pasien langsung ditangani oleh spesilisasi anak," kata dia.

Berdasarkan catatan Dinkes Bali pada tahun 2021, ada 530 kasus hepatitis baru yang menyerang anak dan orang dewasa.

Kasus tersebut dibagi secara kelompok menurut jenis kelamin, yakni 302 pasien laki-laki dan 228 pasien perempuan.

Sedangkan pada tahun 2022, ada enam kasus hepatitis baru yang menyerang anak usia sekitar 6 hari hingga 1 tahun. Kasus yang ditemukan ini didominasi oleh hepatitis jenis A dan B.

Di Indonesia sudah ada tiga kasus hepatitis akut misterius pada anak. Pasien yang berada di Jakarta tersebut telah dinyatakan meninggal.

Baca juga: 10 SMA Terbaik di Bali Versi LTMPT untuk Referensi PPDB 2022

Seperti diketahui, WHO telah menetapkan kejadian luar biasa (KLB) sejak 15 April 2022 untuk hepatitis akut misterius ini. Hal ini disebabkan penyakit ini telah menyerang anak-anak di Eropa, Amerika, dan Asia yang penyebabnya belum diketahui.

Sementara di Indonesia, tiga anak di Jakarta dinyatakan meninggal akibat menderita hepatitis akut. Namun, kasus hepatitis akut tersebut masih misterius karena belum diketahui jenisnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berawal dari Akun TikTok, Polisi Ringkus Pencuri Modus Bugil di Bali

Berawal dari Akun TikTok, Polisi Ringkus Pencuri Modus Bugil di Bali

Denpasar
2 Penjambret yang Sasar Turis Asing di Bali Diringkus, Modus Tawarkan Jasa Transportasi

2 Penjambret yang Sasar Turis Asing di Bali Diringkus, Modus Tawarkan Jasa Transportasi

Denpasar
119 Kosmetik Tanpa Izin Edar di Buleleng dan Jembrana Disita, Ada Parfum hingga Lipstik

119 Kosmetik Tanpa Izin Edar di Buleleng dan Jembrana Disita, Ada Parfum hingga Lipstik

Denpasar
Sekuriti di Bali Racik Ganja Campur Cokelat, Hasilnya Hendak Dikirim ke Lapas di Palembang

Sekuriti di Bali Racik Ganja Campur Cokelat, Hasilnya Hendak Dikirim ke Lapas di Palembang

Denpasar
Rumah di Buleleng Ludes Terbakar, Kerugian Diperkirakan Rp 100 Juta

Rumah di Buleleng Ludes Terbakar, Kerugian Diperkirakan Rp 100 Juta

Denpasar
Motor Tertabrak Saat Mendahului Truk di Buleleng, 1 Korban Tewas

Motor Tertabrak Saat Mendahului Truk di Buleleng, 1 Korban Tewas

Denpasar
Tepis Pernyataan Senator Australia soal Kotoran Sapi di Bali, Koster: Itu Bohong

Tepis Pernyataan Senator Australia soal Kotoran Sapi di Bali, Koster: Itu Bohong

Denpasar
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 8 Agustus 2022 : Siang dan Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 8 Agustus 2022 : Siang dan Malam Cerah Berawan

Denpasar
Bebas dari Penjara, WNA Malaysia yang Terlibat Kasus Penyelundupan Sabu ke Bali Dideportasi

Bebas dari Penjara, WNA Malaysia yang Terlibat Kasus Penyelundupan Sabu ke Bali Dideportasi

Denpasar
Profil Kota Denpasar, Ibu Kota Provinsi Bali

Profil Kota Denpasar, Ibu Kota Provinsi Bali

Denpasar
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 7 Agustus 2022 : Pagi hingga Sore Berawan

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 7 Agustus 2022 : Pagi hingga Sore Berawan

Denpasar
Liburan di Bali Gagal, Sebastian Powell Dipulangkan ke Jerman Usai Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara

Liburan di Bali Gagal, Sebastian Powell Dipulangkan ke Jerman Usai Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara

Denpasar
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 5 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Berawan

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 5 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Berawan

Denpasar
WN Jerman yang Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara Dipulangkan, Hanya 7 Hari Berlibur di Bali

WN Jerman yang Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara Dipulangkan, Hanya 7 Hari Berlibur di Bali

Denpasar
Nakes di Buleleng Mulai Disuntik Vaksin Dosis Keempat

Nakes di Buleleng Mulai Disuntik Vaksin Dosis Keempat

Denpasar
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.