Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

WNA Asal Polandia Ditemukan Tewas Gantung Diri di Sebuah Pohon di Bali

Kompas.com - 12/05/2022, 14:01 WIB
Yohanes Valdi Seriang Ginta,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi

BADUNG, KOMPAS.com - Seorang warga negara asing (WNA) asal Polandia berinisial MT (35), ditemukan tewas gantung diri di sebuah pohon di Banjar Kaja Jati, Desa Kutuh, Kuta Selatan, Badung, Bali pada Kamis (12/5/2022) sekitar pukul 07.00 Wita.

Kepala Polisi Sektor (Kapolsek) Kuta Selatan Kompol I Ketut Sugiarta Yoga mengatakan, keberadaan korban diketahui pertama kali oleh saksi bernama Made Warsih (42).

Saat itu, saksi hendak menggembala sapi di sebuah lahan kosong di lokasi kejadian.

Baca juga: Bermula Dipepet Mobil Honda Jazz Putih, 2 Orang di Bali Dikeroyok di Jalan, Salah Satu Korbannya Wanita

 

Setiba di lokasi, saksi melihat sesosok orang tergantung di dahan sebuah pohon Santan, namun korban tidak berani mendekat.

Saksi kemudian langsung pulang ke rumahnya dan melaporkan kejadian tersebut ke pecalang (aparat keamanan) desa adat setempat.

"Setiba di lokasi, saksi langsung memastikan bahwa benar yang tergantung adalah seorang laki laki yang dari ciri-cirinya adalah WNA. Kemudian dengan adanya temuan tersebut langsung menghubungi aparat," kata Yoga dalam keterangan rilis pada Kamis.

Selanjutnya, pada pukul 08.30 Wita, petugas kepolisian tiba lokasi dengan langsung memasang garis polisi dan melakukan olah TKP.

Baca juga: Nenek dan 2 Cucunya di Flores Timur Tewas Tenggelam di Embung

Kemudian, pada pukul 11.30 Wita, jenazah korban diturunkan dari atas pohon dan langsung dievakuasi mengunakan mobil ambulance Ansor Banser Kuta Selatan menuju RSUP Sanglah Denpasar.

"Korban tergantung di pohon (Santan) dengan tali tambang warna hitam biru yang terikat pada cabang pohon," kata Yoga.

"Korban sudah dalam keadaan meninggal dengan posisi tali tergantung di pohon dengan ketinggian 4 meter dan jarak kaki korban ke tanah 1,5 meter serta tali simpul hidup," tambahnya.

Yoga mengatakan, korban mengenakan jaket oranye, celana pendek hitam, sepatu hitam, topi cokelat dan masih memakai tas punggung hitam.

"Dari dalam tas pinggang korban ditemukan satu buah SIM C (Surat Izin Mengemudi)," kata Yoga.

Dalam SIM C tersebut tercatat korban lahir 17 Juni 1987 di Brzeziny (Polandia), dan beralamat di Jalan Bali Cliff No.14, Desa Ungasan, Kuta Selatan.

Baca juga: Remaja di Blitar Tewas Tenggelam Saat Belajar Renang di Sungai

Kontak bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu. Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada. Untuk mendapatkan layanan kesehatan jiwa atau untuk mendapatkan berbagai alternatif layanan konseling, Anda bisa simak website Into the Light Indonesia di bawah ini:

https://www.intothelightid.org/tentang-bunuh-diri/hotline-dan-konseling/

 

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kelelahan Saat Berwisata di Bali, 29 Siswa Asal Bandung Dilarikan ke RS

Kelelahan Saat Berwisata di Bali, 29 Siswa Asal Bandung Dilarikan ke RS

Denpasar
6 Bulan Buron, Pelaku Perburuan Satwa Liar di Hutan Taman Nasional Bali Barat Ditangkap

6 Bulan Buron, Pelaku Perburuan Satwa Liar di Hutan Taman Nasional Bali Barat Ditangkap

Denpasar
Truk Terguling Menimpa Pemotor di Tabanan, 1 Orang Tewas

Truk Terguling Menimpa Pemotor di Tabanan, 1 Orang Tewas

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Denpasar
Istri Perwira TNI yang Jadi Tersangka Usai Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Ajukan Praperadilan

Istri Perwira TNI yang Jadi Tersangka Usai Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Ajukan Praperadilan

Denpasar
Apple Academy Akan Dibuka di Bali, Pj Gubernur: Kita Bersyukur

Apple Academy Akan Dibuka di Bali, Pj Gubernur: Kita Bersyukur

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Denpasar
Imbas Erupsi Gunung Ruang, 2 Penerbangan dari Bali ke Jepang dan China Dibatalkan

Imbas Erupsi Gunung Ruang, 2 Penerbangan dari Bali ke Jepang dan China Dibatalkan

Denpasar
Ketebalan Tutupan Es di Puncak Jaya Berkurang 4 Meter, BMKG: Kemungkinan Terkait El Nino

Ketebalan Tutupan Es di Puncak Jaya Berkurang 4 Meter, BMKG: Kemungkinan Terkait El Nino

Denpasar
Pamit Perbaiki Motor, Pria Lanjut Usia di Bali Ditemukan Tewas di Area Kuburan

Pamit Perbaiki Motor, Pria Lanjut Usia di Bali Ditemukan Tewas di Area Kuburan

Denpasar
Bayar Makan Semaunya dan 'Overstay' di Bali, WN Aljazair Ditangkap Imigrasi

Bayar Makan Semaunya dan "Overstay" di Bali, WN Aljazair Ditangkap Imigrasi

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Kamis 18 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Denpasar
'Baby Sitter' di Bali Syok, Uang Rp 36,9 Juta di Rekeningnya Terkuras dan Tersisa Rp 800.000

"Baby Sitter" di Bali Syok, Uang Rp 36,9 Juta di Rekeningnya Terkuras dan Tersisa Rp 800.000

Denpasar
Gudang Rongsokan dan Besi Baja di Bali Terbakar Diduga akibat Korsleting

Gudang Rongsokan dan Besi Baja di Bali Terbakar Diduga akibat Korsleting

Denpasar
Asita Bali Ungkap 153 Agen Wisata di Bali Masih Tutup Terdampak Covid-19

Asita Bali Ungkap 153 Agen Wisata di Bali Masih Tutup Terdampak Covid-19

Denpasar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com