Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Negara Maritim tapi Belum Ada Kapal Riset Laut Canggih, Luhut: Memalukan

Kompas.com - 15/05/2024, 15:19 WIB
Yohanes Valdi Seriang Ginta,
Aloysius Gonsaga AE

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan sangat menyayangkan Indonesia belum memiliki kapal riset laut berskala canggih.

Menurutnya, hal tersebut yang menyebabkan pemetaan laut di wilayah Indonesia baru mencapai 19 persen.

Padahal, Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia, terdiri dari 75 persen perairan dan 17.500 pulau, dengan garis pantai sepanjang 108.000 kilometer.

Baca juga: Menteri KKP: Indonesia Negara Maritim tapi Potensi Ekonomi Lautnya Belum Digarap Serius

“Saya pikir Indonesia harus lebih agresif tidak bisa hanya menunggu. Masa negara sebesar kita ini tidak punya kapal untuk penelitian."

"Menurut saya ya memalukan," kata Luhut, saat konferensi pers Ekspedisi bersama Indonesia-OceanX, di Nusa Dua, Badung, Bali, Rabu (15/5/2025).

Luhut mengatakan keberadaan kapal riset laut ini sangat penting karena perairan Indonesia yang kaya akan keanekaragaman hayati belum tereksplorasi secara maksimal, khususnya laut dalam.

Oleh karena itu, Luhut akan mendorong presiden terpilih Prabowo Subianto untuk membeli kapal riset laut berskala canggih.

Salah satu kapal yang menjadi percontohan adalah kapal OceanXplorer (kapal eksplorasi), milik organisasi nirlaba eksplorasi laut global.

Baca juga: Visi Pemimpin Negara Maritim

Kapal ini senilai Rp 3,5 triliun dengan dana operasional Rp 8 miliar per hari.

"Dulu kan semua bicara anggaran, apakah ini prioritas buat kita. Kalau menurut saya, saya akan mendorong ke Pak Prabowo (membeli kapal seperti itu), biarlah ini menjadi prioritas karena ini kan harganya 200 juta dollar atau 3,5 triliun," katanya.

Diketahui, kapal OceanX ini dilengkapi teknologi mutakhir mensurvei beragam situasi lingkungan laut, termasuk habitat laut dalam, dangkal, dan pesisir.

Kecanggihan kapal ini di antaranya memiliki remote operated vehicle (ROV) atau alat yang mampu menyelam di kedalaman hingga 6.000 meter.

Kapal ini memiliki ruang bagi operator, peneliti dan laboratorium di dalamnya.

"Kita tidak bikin semewah dia, tapi teknologinya harus betul-betul teknologi yang paling mutakhir dari situ anak-anak muda Indonesia nanti akan belajar mengenai bangsa ini, (itu kapal) seperti universitas terapung," sambung Luhut.

Sebagai informasi, Ekspedisi bersama Indonesia-OceanX dimulai pada 8 Mei 2024 di Batam, Kepulauan Riau. Ekspedisi akan berlanjut ke Bitung, Sulawesi Utara hingga 25 Agustus 2024.

Baca juga: Mengapa Indonesia Disebut sebagai Negara Maritim?

Ekspedisi ini untuk melakukan penelitian ilmiah, program pendidikan, dan mengembangkan konten inspiratif yang akan meningkatkan pemahaman dan kepedulian terhadap laut, sekaligus mengembangkan kapasitas nasional.

Penelitian akan mencakup berbagai bidang penting, termasuk investigasi zona megathrust untuk menyempurnakan model gempa bumi dan tsunami.

Selain itu, penelitian perikanan di Sumatera Barat untuk meningkatkan pemahaman dan memandu keputusan pengelolaan dan eksplorasi potensi keanekaragaman hayati serta penilaian dampak terhadap manusia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kru Event Organizer di WWF Bali Curi Vespa Milik Temannya Sendiri

Kru Event Organizer di WWF Bali Curi Vespa Milik Temannya Sendiri

Denpasar
Karyawan di Bali Mengaku Dianiaya 2 WNA, Diperas Rp 400 Juta dan Mobil Disita

Karyawan di Bali Mengaku Dianiaya 2 WNA, Diperas Rp 400 Juta dan Mobil Disita

Denpasar
Anak di Karangasem Bali Diduga Aniaya Ibunya yang Lumpuh

Anak di Karangasem Bali Diduga Aniaya Ibunya yang Lumpuh

Denpasar
Istri Perwira TNI yang Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Menangis Saat Praperadilannya Ditolak

Istri Perwira TNI yang Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Menangis Saat Praperadilannya Ditolak

Denpasar
Kakak Adik Yatim Piatu Bunuh Diri, Lompat dari Jembatan Tukad Bangkung Bali

Kakak Adik Yatim Piatu Bunuh Diri, Lompat dari Jembatan Tukad Bangkung Bali

Denpasar
Diduga Racuni Anjing dan Jual Dagingnya, Pasutri di Buleleng Ditangkap Warga

Diduga Racuni Anjing dan Jual Dagingnya, Pasutri di Buleleng Ditangkap Warga

Denpasar
BIBU Lobi Prabowo-Gibran Wujudkan Bandara Bali Utara di Atas Laut

BIBU Lobi Prabowo-Gibran Wujudkan Bandara Bali Utara di Atas Laut

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 25 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 25 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Berawan

Denpasar
'Ramp Check' di Objek Wisata, Sejumlah Bus Pariwisata dari Luar Bali Ditemukan Tak Laik Jalan

"Ramp Check" di Objek Wisata, Sejumlah Bus Pariwisata dari Luar Bali Ditemukan Tak Laik Jalan

Denpasar
WN Inggris di Bali Curi Bra Seharga Rp 1,1 Juta untuk Pacarnya

WN Inggris di Bali Curi Bra Seharga Rp 1,1 Juta untuk Pacarnya

Denpasar
Bea Cukai Sita 658. 840 Batang Rokok Ilegal yang Hendak Diedarkan di Bali

Bea Cukai Sita 658. 840 Batang Rokok Ilegal yang Hendak Diedarkan di Bali

Denpasar
Hari Danau Sedunia yang Diusulkan Indonesia Disepakati dalam WWF Bali

Hari Danau Sedunia yang Diusulkan Indonesia Disepakati dalam WWF Bali

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 24 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 24 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Denpasar
Korupsi dan Inefisiensi Ikut Hambat Penyaluran Air Bersih

Korupsi dan Inefisiensi Ikut Hambat Penyaluran Air Bersih

Denpasar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com