NEWS
Salin Artikel

Cerita Orangtua Pekerja Migran yang Terkatung-katung di Turki, Cari Pinjaman demi Setor Rp 50 Juta

Para pekerja migran ini diduga menjadi korban penipuan oleh agen penyalur tenaga kerja. Mereka diberangkatkan untuk bekerja ke Turki menggunakan visa liburan.

Namun, pekerjaan yang mereka dapat di sana tak sesuai yang dijanjikan. Bahkan, mereka juga ditempatkan di sebuah losmen yang jauh dari kata layak oleh agen.

Orangtua PMI kisahkan awal mula

Salah satu orangtua PMI di Turki, Putu Sumerta (45) menuturkan, awalnya dia didatangi oleh seorang agen bernama Komang Puja Rasmiasa.

Sumerta didatangi agen di rumahnya di Desa Sambangan, Kecamatan Sukasada, Kabupaten Buleleng, Provinsi Bali, sekitar November 2021 lalu.

Sumerta dikenalkan dengan agen itu oleh salah seorang keluarganya.

Agen tersebut menawarkan untuk merekrut anak Sumerta yang bernama Komang Yudi Arnawa Putra (21), untuk bekerja sebagai tenaga house keeping di Turki.

Serahkan Rp 50 juta

Agen meminta biaya Rp 25 juta per orang untuk pemberangkatan ke Turki. Agen juga menjanjikan fasilitas apartemen untuk anaknya yang akan bekerja di sana.

"Daripada anak saya diam di rumah, tidak bekerja. Saya ikutkan saja biar kerja di Turki," kata Sumerta, ditemui Selasa (15/3/2022).

Sumerta menyerahkan uang sebesar Rp 50 juta kepada agen. Uang itu untuk biaya pemberangkatan anaknya, Yudi Arnawa, dan keponakannya yang bernama Putu Septiana Wardana (31).

Bahkan, dia juga merogoh tabungan dan mencari pinjaman lain ke keluarga. Hingga berhasil terkumpul sebanyak Rp 70 juta.

"Rp 50 juta saya serahkan ke agen. Rp 20 juta sisanya saya berikan kepada anak saya dan keponakan untuk bekal berangkat," katanya.

Sang anak dan keponakan pun berangkat dan tiba di Turki pada pada 10 Desember 2021.

Visa liburan

Namun visa yang digunakan bukan visa kerja, melainkan visa liburan. Padahal, di perjanjian awal, mereka akan diberangkatkan dengan visa kerja.

"Anak dan keponakan saya sekarang sudah punya izin tinggal, sudah bukan pakai visa liburan lagi. Bikinnya dengan uang pribadi, bukan dari agen," kata dia.

Setibanya di Turki, puluhan pekerja migran ini ditempatkan di sebuah losmen yang ukurannya sangat sempit dan jauh dari kata layak.

Agen berdalih, losmen itu digunakan sebagai tempat karantina sementara. Namun masa karantina yang dijalani cukup lama hingga 19 hari.

Belakangan diketahui, ternyata pihak agen baru mencarikan pekerjaan untuk para PMI tersebut.

Yudi Arnawa baru mendapatkan pekerjaan di sebuah hotel setelah terkatung-katung hampir sebulan lamanya.

Dia bekerja di hotel tersebut selama satu bulan dengan upah yang diterima sekitar 3.000 lira atau sekitar Rp 2,5 juta.

"Saya tidak tahu waktu itu anak saya kerja di hotel bagian apa. Dia kerja di hotel selama kurang lebih satu bulan dapat upah 3.000 lira," katanya.


Dirumahkan

Menurut Sumerta, sang anak hanya sebulan bekerja di hotel. Dia kemudian dirumahkan. Pihak hotel melakukan pengurangan pegawai lantaran Turki saat itu diterjang hujan salju.

Akibatnya, Yudi Arnawa pun kembali menganggur selama sebulan lebih.

Dia sempat menuntut kepada pihak agen untuk dicarikan pekerjaan. Namun permintaan itu tak kunjung dipenuhi.

Merasa jengah, Yudi Arnawa pun akhirnya nekat mencari pekerjaan sendiri di Turki. Kini dia bekerja di salah satu hotel sebagai tenaga kebersihan.

"Baru beberapa hari ini mulai dapat kerjaan di hotel sebagai tenaga kebersihan. Pekerjaan itu dia cari sendiri, bukan lewat agen," ketusnya.

Menurut Sumerta, sang anak untuk sementara ini masih ingin bekerja di sana. Dia pun meminta kepada sang anak untuk tidak perlu mengirimkan uang ke rumah.

"Untuk kebutuhan di sana saja. Yang penting tidak telantar, pulang atau tidak itu terserah anak saya," tutup Sumerta.

https://denpasar.kompas.com/read/2022/03/15/114422378/cerita-orangtua-pekerja-migran-yang-terkatung-katung-di-turki-cari-pinjaman

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Pemprov Riau Serahkan Bantuan Korban Gempa Cianjur Rp 676,9 Juta ke Bupati Herman Suherman

Regional
KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

Regional
Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Regional
Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Regional
Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Regional
Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Regional
Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Regional
Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Regional
Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Regional
Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Regional
Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.