NEWS
Salin Artikel

Aksi WNA Telanjang di Gunung Agung Bali, Ajak Pemandu Ilegal dari Rusia hingga Pura-pura Tak Mengerti Bahasa Inggris

KOMPAS.com - Seorang warga negara asing (WNA) melakukan aksi pose telanjang saat mendaki di puncak Gunung Agung, Kabupaten Karangasem, Provinsi Bali.

WNA itu bersama 8 orang temannya diduga mendaki secara mandiri atau tanpa pemandu lokal melalui jalur Pura Besakih pada Sabtu (18/3/2023) pagi.

Foto WNA ketika berpose telanjang dengan menurunkan celana itu pun viral di media sosial.

Dalam foto memperlihatkan, WNA berkepala plontos itu membelakangi kamera dan menghadap ke kawah gunung.

Hindari Penjagaan

Koordinator Pendaki Gunung Agung Jalur Pasar Agung, I Wayan Widi Yasa menduga, para WNA itu berani mendaki Gunung Agung tanpa didampingi pemandu lokal karena dipandu oleh teman satu negara yang menjadi pemandu ilegal.

WNA itu mendaki pada dini hari dan tak mendaftar ke pos penjagaan demi menghindari pembayaran administrasi.

Adapun untuk pendakian, pihak desa adat memungut Rp 50.000 per wisatawan mancanegara.

"Biasanya pendakian itu malam dari Besakih jam 10 atau 11 malam. Jadi ketika mereka mendaki pagi hari yang notabene di Besakih tidak ada penjaga," katanya saat dikonfirmasi, Selasa.

"Artinya, mereka berusaha menghindari penjagaan agar tidak kena biaya administrasi," imbuh dia.

Tak mengerti bahasa Inggris

Widi mengaku sempat menegur salah satu pemandu ilegal yang berasal dari Rusia dalam bahasa Inggris.

WN Rusia itu pura-pura tidak mengerti bahasa Inggris sehingga Widi pasrah.

"Pengalaman kami di lapangan itu WNA Rusia, yang menjadi leader-nya itu bahkan jadi guide. Mereka jadi guide dari temannya," katanya.

Pihaknya pun menyayangkan perilaku WNA yang menjadi pemandu ilegal di Bali.

Langgar aturan asosiasi

Menurut dia, perilaku pemandu ilegal itu melanggar aturan asosiasi yang mewajibkan pemandu pendakian adalah orang lokal.

Hal ini juga membahayakan keselamatan pendaki dan melecehkan nilai kesucian gunung Agung.

Widi berharap pemerintah dapat menindak WNA yang menjadi pemandu ilegal.

"WNA-WNA nakal seperti ini memang harus diberi efek jera. Yang bisa memberikan efek jera kan dari pemerintah seperti polisi atau imigrasi, yang bisa mendeportasi atau bagaimana," kata dia.

Sumber: Kompas.com (Penulis Kontributor Bali, Hasan | Editor Andi Hartik)

https://denpasar.kompas.com/read/2023/03/21/174919578/aksi-wna-telanjang-di-gunung-agung-bali-ajak-pemandu-ilegal-dari-rusia

Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan PublikĀ 

Pemkab Tanah Bumbu Luncurkan MC Tanbu, Aplikasi Media Informasi dan Layanan PublikĀ 

Regional
Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Pemkot Semarang Klarifikasi Soal Pengadaan Sepeda Motor untuk Lurah Sebesar Rp 8 Miliar

Regional
Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Tingkat Inflasi Sulsel di Bawah Nasional, Pengamat Ekonomi: Bravo Pemprov Sulsel

Regional
Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Hadiri Milad Ke-111 Muhammadiyah, Gubernur Riau: Bersama Kita Hadapi Tantangan

Regional
Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Pemkot Tangsel Buka Lelang Barang Milik Daerah, Catat Tanggal dan Cara Daftarnya!

Regional
Pelopor Smart City, Aplikasi Milik Pemkot Tangerang Telah Direplikasi 47 Daerah di Indonesia

Pelopor Smart City, Aplikasi Milik Pemkot Tangerang Telah Direplikasi 47 Daerah di Indonesia

Regional
Turunkan Stunting di Jembrana, Bupati Tamba Fokus Bantu 147 Keluarga Kurang Mampu

Turunkan Stunting di Jembrana, Bupati Tamba Fokus Bantu 147 Keluarga Kurang Mampu

Regional
Implementasi Program BAAS, Bupati Tamba Bagikan Bahan Makanan Sehat untuk Anak Stunting

Implementasi Program BAAS, Bupati Tamba Bagikan Bahan Makanan Sehat untuk Anak Stunting

Regional
Fokus Pembangunan Kalteng pada 2024, dari Infrastruktur, Pendidikan, hingga Perekonomian

Fokus Pembangunan Kalteng pada 2024, dari Infrastruktur, Pendidikan, hingga Perekonomian

Regional
Sekdaprov Kalteng Paparkan Berbagai Inovasi dan Strategi KIP Kalteng, dari Portal PPID hingga Satu Data

Sekdaprov Kalteng Paparkan Berbagai Inovasi dan Strategi KIP Kalteng, dari Portal PPID hingga Satu Data

Regional
Pabrik Biomassa Segera Berdiri di Blora, Target Produksi hingga 180.000 Ton Per Tahun

Pabrik Biomassa Segera Berdiri di Blora, Target Produksi hingga 180.000 Ton Per Tahun

Regional
Atasi Banjir di Kaligawe dan Muktiharjo Kidul, Mbak Ita Optimalkan Koordinasi Lintas Sektor

Atasi Banjir di Kaligawe dan Muktiharjo Kidul, Mbak Ita Optimalkan Koordinasi Lintas Sektor

Regional
Komitmen Jaga Kelestarian Satwa Burung, Mas Dhito: Kami Terbuka dengan Masukan dari Masyarakat

Komitmen Jaga Kelestarian Satwa Burung, Mas Dhito: Kami Terbuka dengan Masukan dari Masyarakat

Regional
Soal Pembebasan Lahan Tol Kediri-Kertosono, Pemkab Kediri: Tinggal 2 Persen

Soal Pembebasan Lahan Tol Kediri-Kertosono, Pemkab Kediri: Tinggal 2 Persen

Regional
Turunkan Angka Stunting di Sumut, Pj Gubernur Hassanudin Lakukan 2 Langkah Ini

Turunkan Angka Stunting di Sumut, Pj Gubernur Hassanudin Lakukan 2 Langkah Ini

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke