Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jokowi: Jaga Kesatuan dan Kolaborasi di Tengah Dunia yang Terbelah

Kompas.com - 11/10/2023, 15:12 WIB
Yohanes Valdi Seriang Ginta,
Andi Hartik

Tim Redaksi

BADUNG, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menyerukan persatuan antarnegara Forum Negara-Negara Pulau dan Kepulauan atau Archipelagic and Island States (AIS) Forum agar maju.

Pernyataan tersebut disampaikan Jokowi dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) AIS Forum yanng berlangsung di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Badung, Bali, Rabu (11/10/2023).

"Di forum AIS, Indonesia mengajak semua negara yang hadir untuk tetap menjaga kesatuan dan kolaborasi walaupun di tengah dunia yang terbelah. Karena kolaborasi adalah kunci kemajuan," kata dia saat konferensi pers di lokasi.

Baca juga: Saat Indonesia Perkenalkan Karamba dan Rumpon ke Negara AIS Forum

Ia mengatakan, pelaksanaan KTT AIS ini merupakan langkah konkret Indonesia untuk penanganan isu kawasan dan isu dunia, dan untuk terus menyuarakan kepentingan negara-negara berkembang maupun kepulauan.

Adapun, capaian dalam pertemuan tersebut yakni KTT AIS sepakat untuk memegang prinsip solidaritas, kesetaraan dan inklusivitas sebagai landasan bersama dalam bekerja sama.

Baca juga: Pimpin KTT AIS di Bali, Jokowi: Indonesia Siapkan Dana Hibah untuk Negera Kepulauan

Dengan prinsip bahwa negara berkembang dan negara kepulauan memiliki hak yang sama untuk maju dan melakukan pembangunan.

"Kolaborasi dan kesatuan negara kepulauan dan negara pulau sangat dibutuhkan untuk dapat tumbuh bersama dan mengatasi beragam tantangan-tantangan yang ada," kata dia.

"Indonesia, sebagai negara maritim, akan terus menjadi barisan terdepan mendukung AIS Forum sebagai kerja sama yang inklusif negara kepulauan dan negara pulau," sambungnya.

Jokowi mengatakan, Indonesia juga berkomitmen menyiapkan dana hibah untuk negara berkembang dan kepulauan. Dana tersebut dapat dimanfaatkan untuk mengatasi perubahan iklim dan pengembangan inovasi baru serta tata kelola laut yang berkelanjutan.

Sejak dibentuk dalam deklarasi bersama pada 28 November 2018 di Manado, Sulawesi Utara, kata Jokowi, keberadaan AIS Forum ini telah memberikan manfaat konkret kepada masyarakat khususnya masyarakat pesisir.

Di antaranya, pemberian beasiswa, pendanaan riset bersama; pengembangan AIS Blue Startup, pelatihan digitalisasi UMKM dan pengembangan pendanaan inovatif.

Selain itu, memberikan manfaat strategis terkait dengan penghitungan karbon laut dan pelestarian hutan bakau.

"Bagi Indonesia, laut bukan pemisah, tapi laut justru sebagai pemersatu.Laut justru sebagai perekat dan penghubung," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Ledakan Keras Terjadi di Outlet Laundry Denpasar, 3 Orang Terluka

Ledakan Keras Terjadi di Outlet Laundry Denpasar, 3 Orang Terluka

Denpasar
Baku Hantam gara-gara Utang, 5 Pria di Bali Jadi Tersangka

Baku Hantam gara-gara Utang, 5 Pria di Bali Jadi Tersangka

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Selasa 28 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Denpasar
Kru Event Organizer di WWF Bali Curi Vespa Milik Temannya Sendiri

Kru Event Organizer di WWF Bali Curi Vespa Milik Temannya Sendiri

Denpasar
Karyawan di Bali Mengaku Dianiaya 2 WNA, Diperas Rp 400 Juta dan Mobil Disita

Karyawan di Bali Mengaku Dianiaya 2 WNA, Diperas Rp 400 Juta dan Mobil Disita

Denpasar
Anak di Karangasem Bali Diduga Aniaya Ibunya yang Lumpuh

Anak di Karangasem Bali Diduga Aniaya Ibunya yang Lumpuh

Denpasar
Istri Perwira TNI yang Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Menangis Saat Praperadilannya Ditolak

Istri Perwira TNI yang Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Menangis Saat Praperadilannya Ditolak

Denpasar
Kakak Adik Yatim Piatu Bunuh Diri, Lompat dari Jembatan Tukad Bangkung Bali

Kakak Adik Yatim Piatu Bunuh Diri, Lompat dari Jembatan Tukad Bangkung Bali

Denpasar
Diduga Racuni Anjing dan Jual Dagingnya, Pasutri di Buleleng Ditangkap Warga

Diduga Racuni Anjing dan Jual Dagingnya, Pasutri di Buleleng Ditangkap Warga

Denpasar
BIBU Lobi Prabowo-Gibran Wujudkan Bandara Bali Utara di Atas Laut

BIBU Lobi Prabowo-Gibran Wujudkan Bandara Bali Utara di Atas Laut

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Minggu 26 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 25 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 25 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Berawan

Denpasar
'Ramp Check' di Objek Wisata, Sejumlah Bus Pariwisata dari Luar Bali Ditemukan Tak Laik Jalan

"Ramp Check" di Objek Wisata, Sejumlah Bus Pariwisata dari Luar Bali Ditemukan Tak Laik Jalan

Denpasar
WN Inggris di Bali Curi Bra Seharga Rp 1,1 Juta untuk Pacarnya

WN Inggris di Bali Curi Bra Seharga Rp 1,1 Juta untuk Pacarnya

Denpasar
Bea Cukai Sita 658. 840 Batang Rokok Ilegal yang Hendak Diedarkan di Bali

Bea Cukai Sita 658. 840 Batang Rokok Ilegal yang Hendak Diedarkan di Bali

Denpasar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com