Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengenal Tradisi Megibung Saat Ramadhan di Kampung Islam Kepaon Denpasar

Kompas.com - 01/04/2024, 18:40 WIB
Yohanes Valdi Seriang Ginta,
Andi Hartik

Tim Redaksi

DENPASAR, KOMPAS.com - Sesaat setelah buka puasa bersama, beberapa kelompok anak-anak, remaja hingga orangtua duduk bersila dalam bentuk lingkaran di teras Masjid Al-Muhajirin Kepaon, Jalan Raya Pemongan, Kelurahan Kepaon, Denpasar, Bali.

Di tengah lingkaran yang tak mengenal usia ini terdapat gundukan nasi, berbagai jenis olahan ayam dan telur, sayur urap, dan sambel terasi yang disajikan di atas nampan.

Anak-anak tampak makan sesuap demi sesuap dengan tertib, meski makanan di hadapannya cukup menggugah selera usai berpuasa. Sedangkan, para orang dewasa makan sembari diselingi obrolan-obrolan ringan.

Baca juga: Melihat Kirab Malam Selikuran, Tradisi Keraton Solo Sambut Lailatul Qadar

Itulah budaya makan bersama di Kampung Muslim Kepaon yang disebut Megibung. Tradisi yang diwariskan secara turun-temurun sejak ratusan tahun lalu ini digelar tiga kali setiap 10 hari selama bulan Ramadhan.

"Kenapa setiap 10 hari sekali, karena Al Quran itu terdiri dari 30 juz. Dibaca setiap malam 3 juz, akhirnya setiap 10 hari sekali kita mengadakan khatam," kata Haji Padani, tokoh budaya setempat, Senin (1/4/2024).

Baca juga: Melihat Tradisi Berbagi Kue Serabi di Madura pada Malam 21 Ramadhan

Ia menjelaskan, tradisi megibung ini merupakan bentuk rasa syukur karena sudah khatam atau membaca Al Quran hingga 30 juz selama bulan Ramadhan.

Sedangkan, tradisi megibung saat bulan Ramadhan merupakan warisan akulturasi budaya Islam dan Bali sejak Kampung Kepaon terbentuk ratusan tahun silam.

Dalam pelaksanaannya, menu megibung disiapkan oleh warga secara sukarela yang dibagi menjadi tiga pemaksan atau kelompok.

Megibung pada 10 hari pertama disediakan pemaksan kelod atau selatan. Kemudian, pada hari ke-20 oleh pemaksan tengah dan terakhir oleh pemaksan kaja atau utara.

Kampung Islam Kepaon memang memiliki keunikan tersendiri dibandingkan dengan kampung-kampung muslim lainnya di Bali.

Meski kawasan ini ditinggali oleh suku Melayu, Madura dan Bugis, mereka tetap menggunakan bahasa Bali sebagai bahasa kesehariannya.

Ia mengatakan, secara historis terbentuknya Kampung Islam Kepaon sangat erat kaitannya dengan Kerajaan Badung atau yang kerap disebut Puri Pemecutan.

Hingga kini, masyarakat Kepaon masih menjalin hubungan baik dengan Puri Pemecutan seperti hadirnya warga Kampung Kepaon di undangan upacara-upacara dari Puri Pamecutan.

Selain itu, bentuk harmonisasi masyarakat Islam Kepaon dan saudaranya yang beragama Hindu Bali dipraktikkan dalam tradisi Ngejot (memberi makanan) kepada satu sama lain.

"Islam masuk ke Kepaon ini pada abad 17 sudah masuk sini. Jadi megibung ini tradisi Bali, kami orang Kepaon sudah orang Bali. Jadi apa pun tradisi di Bali masuk di sini," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kesal Hampir Diserempet, 2 Pria di Bali Aniaya Pelajar

Kesal Hampir Diserempet, 2 Pria di Bali Aniaya Pelajar

Denpasar
Ditabrak Bus di Bali, Turis Wanita Asal Belarus Tewas

Ditabrak Bus di Bali, Turis Wanita Asal Belarus Tewas

Denpasar
Perwira TNI di Bali yang Dilaporkan Istri Selingkuh Ditahan

Perwira TNI di Bali yang Dilaporkan Istri Selingkuh Ditahan

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Denpasar
Viral Video Pria WNA di Bali Curi BBM dari Sepeda Motor yang Terparkir

Viral Video Pria WNA di Bali Curi BBM dari Sepeda Motor yang Terparkir

Denpasar
4 Penyerang Kantor Satpol PP Denpasar Divonis 2 Tahun Penjara

4 Penyerang Kantor Satpol PP Denpasar Divonis 2 Tahun Penjara

Denpasar
WNA Aniaya Sopir Taksi di Kuta Bali, Videonya Viral

WNA Aniaya Sopir Taksi di Kuta Bali, Videonya Viral

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Selasa 23 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Denpasar
Kelelahan Saat Berwisata di Bali, 29 Siswa Asal Bandung Dilarikan ke RS

Kelelahan Saat Berwisata di Bali, 29 Siswa Asal Bandung Dilarikan ke RS

Denpasar
6 Bulan Buron, Pelaku Perburuan Satwa Liar di Hutan Taman Nasional Bali Barat Ditangkap

6 Bulan Buron, Pelaku Perburuan Satwa Liar di Hutan Taman Nasional Bali Barat Ditangkap

Denpasar
Truk Terguling Menimpa Pemotor di Tabanan, 1 Orang Tewas

Truk Terguling Menimpa Pemotor di Tabanan, 1 Orang Tewas

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 20 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Denpasar
Istri Perwira TNI yang Jadi Tersangka Usai Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Ajukan Praperadilan

Istri Perwira TNI yang Jadi Tersangka Usai Unggah Dugaan Perselingkuhan Suami Ajukan Praperadilan

Denpasar
Apple Academy Akan Dibuka di Bali, Pj Gubernur: Kita Bersyukur

Apple Academy Akan Dibuka di Bali, Pj Gubernur: Kita Bersyukur

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 19 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Denpasar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com