Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kasus Positif Covid-19 di Bali Naik 2.038 Sehari, Wagub: Karena Omicron

Kompas.com - 07/02/2022, 11:30 WIB
Ach Fawaidi,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

BALI, KOMPAS.com - Kasus harian positif Covid-19 di Bali terus meningkat selama beberapa pekan terakhir.

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati alias Cok Ace mengatakan, peningkatan kasus Covid-19 itu dipengaruhi oleh varian B.1.1.529 atau Omicron di Pulau Dewata.

"Iya (karena) Omicron. Memang sudah disampaikan sebelumnya bahwa Omicron karakternya begitu cepat menyebar," kata Cok Ace saat ditemui usai rapat Paripurna di DPRD Provinsi Bali, Senin (7/2/2022).

Baca juga: 2 Tempat Isolasi di Buleleng Penuh, Satgas Siapkan SMAN Bali Mandara Jadi Isoter

Jumlah kasus

Ilustrasi virus corona di dalam organ paru-paru. Jumlah virus corona yang tinggi di dalam paru-paru menjadi penyebab kematian Covid-19.SHUTTERSTOCK/ker_vii Ilustrasi virus corona di dalam organ paru-paru. Jumlah virus corona yang tinggi di dalam paru-paru menjadi penyebab kematian Covid-19.

Wagub mengatakan, peningkatan kasus harian positif Covid-19 di Bali mulai terjadi pada 26 Januari 2022 yang meningkat menjadi 139 kasus.

Padahal, kasus positif di Bali pada awal Januari masih berada di bawah 100 kasus dalam sehari.

Selanjutnya, dilaporkan ada sebanyak 1.501 kasus positif pada 3 Februari.

Bahkan, pada 5 Februari 2022 terjadi kasus harian tertinggi yaitu 2.038 kasus positif Covid-19.

"Oleh sebab itu kita harapkan yang gejalanya tidak terlalu berat, ya kita (tetap) isolasi (terpusat). Dan pemerintah sudah memberikan atensi lagi untuk melakukan isolasi terpusat di beberapa tempat dan laporan teman-teman di kabupaten sudah siap dan jangan lagi ada isolasi mandiri," kata Cok Ace.

Baca juga: Tanpa Sepengetahuan Atasan, 2 Petugas Klinik Buat Surat Antigen Palsu, Sasar Penumpang yang Menyeberang ke Bali

 

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron, gejala Omicron Covid-19.Shutterstock/G.Tbov Ilustrasi Covid-19 varian Omicron, gejala Omicron Covid-19.
Transmisi lokal

Secara umum, lanjut dia, peningkatan kasus Covid-19 di Bali terjadi karena adanya transmisi lokal.

Kegiatan pembelajaran tatap muka (PTM) hingga penyelenggaraan kompetisi sepak bola Liga 1 menjadi penyumbang kasus positif Covid-19 terbanyak dalam beberapa hari terakhir.

"Ada klaster sekolah, ada klaster sepak bola itu cukup banyak kemarin saya dapat info 160 (kasus Covid-19) mungkin, ya. Tapi yang banyak sekolah, karena sudah terjadi penularan lokal di sini," tuturnya.

Baca juga: Sampah Bungkus Tes Cepat Antigen di Selat Bali Berasal dari Klinik di Sekitar Pelabuhan Ketapang

Pemprov Bali, kata Cok Ace, sudah mengambil kebijakan untuk menghentikan PTM 100 persen untuk mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19.

Sementara, untuk gelaran Liga 1, pihaknya sudah meminta penyelenggara Liga dalam hal ini PT Liga Indonesia Baru untuk meningkatkan protokol kesehatan.

Ia pun mengimbau warga di Bali untuk tak panik menghadapi peningkatan kasus Covid-19.

Kendati begitu, ia juga mengimbau agar masyarakat selalu mematuhi protokol kesehatan.

"Intinya tetap waspada, tapi kita tidak usah panik juga," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah Berawan

Denpasar
Jumlah Penonton Melonjak Saat Libur Lebaran, Pentas Tari Kecak di Uluwatu Digelar Dua Kali Sehari

Jumlah Penonton Melonjak Saat Libur Lebaran, Pentas Tari Kecak di Uluwatu Digelar Dua Kali Sehari

Denpasar
Terperosok ke Sumur Sedalam 5 Meter, Kakek di Jembrana Tewas

Terperosok ke Sumur Sedalam 5 Meter, Kakek di Jembrana Tewas

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Selasa 9 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Selasa 9 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Denpasar
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Provinsi Nusa Tenggara Barat, 9 April 2024

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Provinsi Nusa Tenggara Barat, 9 April 2024

Denpasar
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Provinsi Bali, 9 April 2024

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Provinsi Bali, 9 April 2024

Denpasar
Turis Australia Kehilangan Uang Rp 73 Juta, Awalnya Kartu Akses Kamar Hotel Hilang

Turis Australia Kehilangan Uang Rp 73 Juta, Awalnya Kartu Akses Kamar Hotel Hilang

Denpasar
Antrean Kendaraan ke Pelabuhan Gilimanuk Mengular hingga 4,3 Km

Antrean Kendaraan ke Pelabuhan Gilimanuk Mengular hingga 4,3 Km

Denpasar
Cerita Pemudik Terjebak Antrean sampai 9 Jam di Pelabuhan Gilimanuk

Cerita Pemudik Terjebak Antrean sampai 9 Jam di Pelabuhan Gilimanuk

Denpasar
Seorang Pemudik Diduga Dilecehkan Sopir Travel di Bali

Seorang Pemudik Diduga Dilecehkan Sopir Travel di Bali

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Minggu 7 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Minggu 7 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 6 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Sabtu 6 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Petir

Denpasar
Penumpang Kapal Jatuh di Perairan Bali Utara, Basarnas Lakukan Pencarian

Penumpang Kapal Jatuh di Perairan Bali Utara, Basarnas Lakukan Pencarian

Denpasar
Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 5 April 2024, dan Besok : Pagi ini Berawan

Prakiraan Cuaca Denpasar Hari Ini Jumat 5 April 2024, dan Besok : Pagi ini Berawan

Denpasar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com