Kompas.com - 24/12/2021, 15:48 WIB

KOMPAS.com - Gunung Agung merupakan gunung berapi di Bali. Gunung Agung yang
terletak di Kabupaten Karangasem ini dipercayai menyimpan mitos.

Gunung Agung Diangggap Bagian Gunung Mahameru dari India

Warga Bali memiliki sederet cerita dan mitos tentang Gunung Agung yang dianggap sebagai gunung suci tersebut.

Informasi mitos tentang gunung dengan ketinggian 3.031 m ini hanya diperoleh melalui lisan dari generasi ke generasi.

Dari legenda yang dipercayai masyarakat, Gunung Agung merupakan bagian dari Gunung Mahameru di India.

Menurut kisah zaman dulu, ketika Mahameru diangkat oleh para dewa ke sini, tiga potong gumpalan tanahnya jatuh.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Gunung Agung Meletus 17 Maret 1963, Ribuan Orang Tewas

Satu jatuh di kawasan Jawa berubah menjadi Gunung Semeru, kedua jatuh di Bali membentuk
Gunung Agung, dan ketiga jatuh di Pulau Lombok menjadi Gunung Rinjani.

Oleh karena itu, ketiga gunung itu masih bersaudara. Pada waktu tertentu, masyarakat harus
melakukan persembahan ke tiga gunung tersebut.

"Sampai sekarang masyarakat Bali masih menganggap Gunung Agung sebagai tempat suci seperti halnya orang India menganggap Gunung Mahameru. Semakin tinggi suatu tempat, semakin suci karena di sana  dipercaya bersemayam Sanghyang Widi Wasa," kata Shadeg SVD, rohaniawan yang sejak 1950 menekuni budaya Bali.

Mitos Gunung Agung

Maka tak heran, ada perlakuan-perlakuan khusus terhadap Gunung Agung.

Misalnya zaman itu, tidak seorang pun berani mendaki ke atas tanpa diiringi pendeta. Itu pun,
mereka harus membawa sesaji.

Jika, ada yang naik gunung tidak boleh mengenakan sepatu, arloji, berbagai macam perhiasan, dan uang. Barang-barang duniawi tersebut bagi para dewa merupakan penghinaan besar.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Gunung Agung Meletus, Tewaskan 1.600 Orang

Dimata dewa, manusia harus miskin dan sederhana.

Bagi penduduk sekitar puncak Gunung Agung, mereka mempunyai hubungan emosional khusus dengan gunung. Hal ini, mereka terima sama halnya 'warisan' turun-temurun.

Setiap hari sejak kanak-kanak, mereka telah terbiasa melihat Gunung Agung, sepertihalnya bapak ibu dan kakek neneknya serta moyangnya.

Gunung Agung menghidupi mereka, seperti memberi air untuk mengairi tanaman, kebun, dan kebutuhan lainnya.

Maka ketika, ada amukan dasyat lava Gunung Agung, banyak cerita mistis, irasional mewarnai petaka ini.

Gunung Agung Gunung Api Jenis Stratovolcano

Dikutip dari jurnalth.pusair-pu.go.id, Gunung Agung merupakan gunung berapi jenis Stratovolcano. Yaitu, gunung berapi yang mempunyai bentuk khas mengerucut dengan kubah lava di atas nya dan memiliki material penyusun yang berlapis antara lava, piroklastik, dan abu vulkanik.

Baca juga: Pesona Pantai Senggigi, Bisa Lihat Gunung Agung di Bali dari Lombok

Sebagai gunung berapi, Gunung Agung rentan terjadi aktivitas vulkanik, sepertihalnya
aktivitas yang terjadi pada 16 Oktober 2021.

Saat itu, aktivitas vilkanik yang terjadi berupa gempa di lokasi di sekitar Desa Ban, Kecamatan
Kubu, Kabupaten Karangasem. Daerah yang berdekatan dengan lokasi gempa adalah Kabupaten Karangasem dan Bangli. Bangli merupakan lokasi Gunung Batur, sedangkan Karangasem merupakan lokasi Gunung  Agung.

Endapan Kuarter di Wilayah Gunung Agung

Dikutip dari vsi.esdm.go.id, lokasi itu rentan terjadinya gempa bumi karena morfologi'daerah
berupa perbukitan bergelombang hingga terjal. Sebagian lagi, wilayahnya berupa dataran, dataran bergelombang, dan lembah.

Daerah tersebut juga tersusun oleh endapan kuarter berupa batuan rombakan gunung api Buyan-Buratan dan Batur, yang terdiri dari lahar dan tuf (batu putih yang mengandung debu vulkanik).

Baca juga: Kolom Abu Setinggi 2 Kilometer Saat Erupsi Gunung Agung Bukan Awan Panas

Sedangkan, batuan Gunung Agung terdiri dari aglomerat (blok besar material vulkanik), tuf, lava, lahar, dan ignimbrite (endapan alira piroklastik). Selain itu, Gunung Agung juga terdiri dari endapan lain yang merupakan endapan aluvial rombakan.

Endapan kuater bersifat urai, lepas, belum kompak, dan memperkuat efek guncangan.
Sehingga, endapan tersebut rawan gempa.

Sesar Aktif di Wilayah Gunung Agung 

Selain morfologi, perbukitan yang tersusun dari batuan rombakan gunung api yang telah mengalami pelapukan juga rentan terjadi gerakan tanah. Kondisi ini makin mengkhawatirkan dipicu oleh guncangan gempa bumi kuat dan curah hujan tinggi.

Berdasarkan data mekanisme dari BMKG lokasi gempa bumi dan kedalaman, dalam kasus aktivitas vulkanik yang terjadi ada 16 Oktober 2021, gempa bumi diakibatkan oleh aktivitas sesar aktif dengan mekanisme sesar mendatar.

Baca juga: PVMBG Imbau Wisatawan Hindari Puncak Gunung Agung Selama Lebaran

Karateristik sesar tersebut belum teridentifikasikan dengan baik. Berdasarkan kenampakkan
data Demnas (data dari Badan Informasi geospasial), pada bagian timur laut dari lokasi pusat
gempa bumi terdapat kelurusan dengan arah timur laut - barat daya.

Diperkirakan, wilayah itu merupakan zona dari sesar aktif sebagai penyebab gempa.
Selama ini, sesar tersebut teridentifikasi sebagai sumber gempa bumi di Pulau Bali.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berawal dari Akun TikTok, Polisi Ringkus Pencuri Modus Bugil di Bali

Berawal dari Akun TikTok, Polisi Ringkus Pencuri Modus Bugil di Bali

Denpasar
2 Penjambret yang Sasar Turis Asing di Bali Diringkus, Modus Tawarkan Jasa Transportasi

2 Penjambret yang Sasar Turis Asing di Bali Diringkus, Modus Tawarkan Jasa Transportasi

Denpasar
119 Kosmetik Tanpa Izin Edar di Buleleng dan Jembrana Disita, Ada Parfum hingga Lipstik

119 Kosmetik Tanpa Izin Edar di Buleleng dan Jembrana Disita, Ada Parfum hingga Lipstik

Denpasar
Sekuriti di Bali Racik Ganja Campur Cokelat, Hasilnya Hendak Dikirim ke Lapas di Palembang

Sekuriti di Bali Racik Ganja Campur Cokelat, Hasilnya Hendak Dikirim ke Lapas di Palembang

Denpasar
Rumah di Buleleng Ludes Terbakar, Kerugian Diperkirakan Rp 100 Juta

Rumah di Buleleng Ludes Terbakar, Kerugian Diperkirakan Rp 100 Juta

Denpasar
Motor Tertabrak Saat Mendahului Truk di Buleleng, 1 Korban Tewas

Motor Tertabrak Saat Mendahului Truk di Buleleng, 1 Korban Tewas

Denpasar
Tepis Pernyataan Senator Australia soal Kotoran Sapi di Bali, Koster: Itu Bohong

Tepis Pernyataan Senator Australia soal Kotoran Sapi di Bali, Koster: Itu Bohong

Denpasar
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 8 Agustus 2022 : Siang dan Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 8 Agustus 2022 : Siang dan Malam Cerah Berawan

Denpasar
Bebas dari Penjara, WNA Malaysia yang Terlibat Kasus Penyelundupan Sabu ke Bali Dideportasi

Bebas dari Penjara, WNA Malaysia yang Terlibat Kasus Penyelundupan Sabu ke Bali Dideportasi

Denpasar
Profil Kota Denpasar, Ibu Kota Provinsi Bali

Profil Kota Denpasar, Ibu Kota Provinsi Bali

Denpasar
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 7 Agustus 2022 : Pagi hingga Sore Berawan

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 7 Agustus 2022 : Pagi hingga Sore Berawan

Denpasar
Liburan di Bali Gagal, Sebastian Powell Dipulangkan ke Jerman Usai Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara

Liburan di Bali Gagal, Sebastian Powell Dipulangkan ke Jerman Usai Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara

Denpasar
Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 5 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Berawan

Prakiraan Cuaca di Denpasar Hari Ini 5 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Berawan

Denpasar
WN Jerman yang Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara Dipulangkan, Hanya 7 Hari Berlibur di Bali

WN Jerman yang Tulis soal Antrean 5 Jam di Bandara Dipulangkan, Hanya 7 Hari Berlibur di Bali

Denpasar
Nakes di Buleleng Mulai Disuntik Vaksin Dosis Keempat

Nakes di Buleleng Mulai Disuntik Vaksin Dosis Keempat

Denpasar
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.